Ibu Hamil Wajib Tahu, Ini Penyebab Bayi Alami Berat Badan Lahir Rendah

Sed ut perspiciatis unde
11 Juni

Ibu Hamil Wajib Tahu, Ini Penyebab Bayi Alami Berat Badan Lahir Rendah

Berat badan lahir rendah adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan bayi yang lahir dengan berat kurang dari 2.500 gram. Rata-rata bayi baru lahir biasanya memiliki berat sekitar 2,4-4 kilogram. Ciri bayi BBLR terlihat pada fisiknya yang tampak jauh lebih kecil ketimbang bayi lahir dengan berat normal.

 

Bayi berat badan lahir rendah mungkin sehat meskipun ia kecil. Tetapi beberapa bayi dengan berat badan lahir rendah juga dapat memiliki banyak masalah kesehatan yang serius, dan mereka biasanya memiliki risiko lebih tinggi mengalami stunting.

 

Penyebab Berat Badan Lahir Rendah

Bayi dengan BBLR perlu mendapat perhatian lebih karena kondisi berat badannya yang terlalu rendah dapat memengaruhi pertumbuhan anak. Mereka, misalnya, termasuk golongan yang berisiko lebih tinggi mengalami  stunting. Berikut penyebab berat badan lahir rendah pada bayi:

 

Kelahiran prematur

Berat badan lahir rendah paling sering disebabkan oleh kelahiran prematur atau bayi lahir sebelum usia 37 minggu kehamilan. Kenapa bayi prematur cenderung BBLR? Ini karena bayi prematur memiliki waktu lebih sedikit di rahim ibu untuk tumbuh dan menambah berat badannya. Jangan lupa, berat badan bayi naik pesat selama minggu-minggu terakhir kehamilan.

 

Baca Juga: Cara Tingkatkan Berat Badan Bayi Prematur

 

Kurang nutrisi saat di dalam kandungan

Janin yang sedang tumbuh membutuhkan nutrisi cukup untuk berkembang, serta makanan memiliki peran penting. Karena itulah, ibu hamil yang memiliki status gizi yang buruk tidak hanya akan memengaruhi kesehatannya sendiri, tetapi juga memiliki dampak negatif pada pertumbuhan janinnya. Umumnya ibu hamil yang mengalami kurang gizi akan menyebabkan bayinya lahir dengan berat badan lahir rendah. 

 

Usia ibu terlalu muda

Menurut Kementerian Kesehatan RI, persalinan ibu di bawah 20 tahun memiliki berbagai risiko, salah satunya bayi dengan berat badan lahir rendah. Hal ini disebabkan karena tubuh seorang remaja putri belum siap mengalami kehamilan dan masih membutuhkan banyak nutrisi untuk dirinya sendiri. Upaya pencegahannya dapat dilakukan dengan tidak melakukan pernikahan dan kehamilan pada usia dini.

 

Baca Juga: Nikah Usia Remaja Perbesar Risiko Anak Stunting

 

Kelahiran kembar

Bayi kembar biasanya lahir dengan berat badan rendah, apalagi kembar lebih dari dua. Hal ini disebabkan janin kembar harus berbagi nutrisi dan ruang di rahim, sehingga menyebabkan berat badannya cenderung lebih rendah dibandingkan rata-rata bayi baru lahir lainnya.

 

Kekurangan zat besi

Dikutip dari Profil Kesehatan Dasar 2014 dari Kemenkes RI, kekurangan zat besi pada perempuan sebelum kehamilan bila tidak segera diatasi mengakibatkan ibu hamil terkena anemia. Kondisi ini meningkatkan risiko bayi lahir dengan berat badan rendah. Sebagai upaya pencegahan, GenBest diwajibkan mengonsumsi makanan tinggi zat besi sejak masih remaja.

 

Baca Juga: 7 Penyebab Berat Badan Bayi Tidak Bertambah

 

Infeksi

Saat hamil, kita menjadi lebih rentan terkena infeksi akibat sistem kekebalan tubuhnya berubah. Bila infeksi tidak diketahui dan tidak cepat ditangani, menyebabkan komplikasi saat persalinan, termasuk berat badan lahir bayi yang rendah. Untuk mencegah terjadinya infeksi selama kehamilan, GenBest harus memerhatikan beberapa hal, seperti tubuh terhidrasi dengan baik, serta menjaga kebersihan dan pola makan.

CTA

INGIN TAHU LEBIH LANJUT SOAL PENCEGAHAN STUNTING?

Yuk simak penjelasan singkat pada info FAQ berikut ini.

lebih lanjut
To Top