Begini Cara Dapatkan Tablet Tambah Darah Selama Pandemi COVID-19

Sed ut perspiciatis unde
23 Juni

Begini Cara Dapatkan Tablet Tambah Darah Selama Pandemi COVID-19

Ibu hamil, anemia, dan stunting adalah tiga hal saling berkaitan. Ibu hamil rentan terkena anemia. Jika tidak segera diatasi dan kondisi anemia begitu parah, maka bisa menyebabkan bayi lahir dengan berat badan lahir rendah (BBLR) dan kedepannya akan meningkatkan risiko stunting pada anak.  

 

Kasus anemia yang berat selama kehamilan, juga meningkatkan risiko kelahiran prematur dan depresi pasca persalinan. Beberapa penelitian menunjukkan peningkatan risiko kematian bayi setelah kelahiran pada ibu yang menderita anemia. 

 

Mengapa ibu hamil lebih berisiko terkena anemia? Ini karena adanya peningkatan volume darah saat masa kehamilan untuk proses pembentukan plasenta, janin, hingga cadangan zat besi pada ASI nanti.

 

Atasi anemia pada ibu hamil dengan TTD

Untuk mencoba memenuhi kebutuhan volume darah yang meningkat itu, ibu hamil bisa mendapatkannya dari makanan yang beragam dan bergizi seimbang. Tapi biasanya itu tidak cukup, sehingga ibu hamil akan diresepkan tablet tambah darah (TTD) minimal 90 tablet. 

 

Dalam “Pedoman Pelayanan Gizi pada Masa Tanggap Darurat Pandemi COVID-19” yang dikeluarkan Kementerian Kesehatan RI dijelaskanpemberian TTD setiap hari selama kehamilan dapat menurunkan risiko anemia maternal sebesar 70% dan anemia defisiensi besi 57%. 

 

Yang mungkin jadi pertanyaan, bagaimana cara mendapatkan TTD di tengah pandemi COVID-19?  Dalam “Pedoman Pelayanan Gizi pada Masa Tanggap Darurat Pandemi COVID-19”, dijelaskan bahwa program pemberian TTD ibu hamil di tengah pandemi COVID-19 akan tetap ada. Berikut panduannya

  1. Program pemberian TTD ibu hamil tetap dilaksanakan saat pemeriksaan kehamilan di Fasyankes sesuai jadwal kunjungan dan/ atau melalui kunjungan rumah.  Kunjungan rumah diprioritaskan untuk ibu hamil yang berisiko anemia dan belum mendapatkan TTD. 
  2. TTD juga bisa didapat dari Bidan desa atau tenaga pengelola gizi melalui Fasyankes. Jika tidak dapat ke bidan, ibu hamil dapat meminta keluarga untuk membantu memperoleh TTD pada bidan desa atau tenaga gizi.
  3. Ibu hamil juga bisa mendapatkan TTD dengan cara membeli sendiri. 
  4. Bagi ibu hamil yang dalam pengawasan (ODP), terduga (PDP), dan positif COVID-19, pemberian TTD ditunda dan butuh konsultasi dokter.

 

Baca juga: Yuk Cegah Anemia pada Ibu Hamil dengan TTD

 

Anjuran Minum Tablet Tambah Darah

Nah, setelah GenBest mendapatkan TTD, cara minumnya juga harus diperhatikan. Ada beberapa cara minum TTD yang bisa GenBest coba agar hasilnya lebih optimal, yaitu:

  1. Sebaiknya minum TTD di malam hari sebelum tidur untuk mengurangi rasa mual.
  2. Imbangi dengan konsumsi makanan mengandung vitamin C agar penyerapan TTD lebih optimal.
  3. Saat minum TTD, jangan dibarengi dengan susu, teh, kopi, tablet kalsium, atau obat mag.

 

Tanda dan Dampak Anemia pada Ibu Hamil

Kapan GenBest mengetahui menderita anemia saat hamil? Perhatikan gejalanya ya GenBest. Gejala anemia sering disebut dengan 5L, yaitu lesu, lelah, letih, lemah, dan lalai. Coba perhatikan juga daerah wajah, karena kelopak mata, lidah dan bibir penderita anemia akan terlihat lebih pucat. GenBest juga akan sering pusing ditambah mata berkunang-kunang.

 

Gejala-gejala anemia memang mirip dengan keluhan-keluhan yang biasa ditemui pada ibu hamil. Untuk itu, bicarakan dengan dokter soal kekhawatiran GenBest soal anemia ini. Biasanya dokter akan melakukan cek kadar Hb. GenBest bisa dikatakan anemia apabila kadar Hb dalam darah kurang dari 11 g/dl.

 

Baca juga: Faktor Risiko Stunting, Ibu Muda Wajib Tahu

CTA

INGIN TAHU LEBIH LANJUT SOAL PENCEGAHAN STUNTING?

Yuk simak penjelasan singkat pada info FAQ berikut ini.

lebih lanjut
To Top