Pahami Cara Menstimulasi Kemampuan Motorik Dasar Bayi

Sed ut perspiciatis unde
2 April

Pahami Cara Menstimulasi Kemampuan Motorik Dasar Bayi

Tumbuh kembang si kecil selalu bisa menjadi kejutan menakjubkan untuk kita, ya, GenBest?  Rasanya baru kemarin si kecil bisa berguling, tiba-tiba hari ini sudah bisa merangkak. Dalam 5 tahun pertama, tumbuh kembangnya memang berjalan sangat pesat.

 

Nah, salah satu tugas GenBest sebagai orang tua adalah selalu memantau tumbuh kembang anak. Caranya bisa melalui KMS (Kartu Menuju Sehat) atau memanfaatkan berbagai aplikasi tumbuh kembang anak yang sekarang banyak tersedia. 

 

Salah satu yang perlu dipantau adalah keterampilan motorik si kecil, apakah sudah sesuai dengan usia perkembangannya atau belum. Bila memang belum, tak perlu langsung menyimpulkan anak menderita suatu penyakit atau terkena stunting. Jangan lupa,  setiap anak unik dan berbeda, termasuk dalam pencapaian keterampilan motoriknya. Mungkin saja anak hanya butuh sedikit stimulasi. 

 

Nah, ini beberapa contoh stimulasi untuk kemampuan motorik dasar bayi berdasarkan rentang usianya:

 

0-3 Bulan: Berlatih tengkurap

Saat memasuki usia 3 bulan, tulang leher dan punggung bayi mulai menguat dan  membuatnya bisa mengangkat kepala dan perut selama 10 detik. Menurut New Michigan State University, pada usia ini cara menstimulasi kemampuan motorik dasar bayi yang tepat adalah melakukan tummy time. Caranya, letakkan bayi pada posisi tengkurap selama 3-5 menit. Bila ia menolak, lakukan selama 1-2 menit saja, dan tingkatkan secara perlahan. 

 

4-6 Bulan: Belajar duduk

Bayi biasanya bisa duduk di usia 4 bulan atau paling lambat di usia 9 bulan. Untuk latihan duduk ini, GenBesttak perlu tergesa-gesa karena bayi harus dipastikan sudah dapat menahan lehernya, memiliki keseimbangan, dan memiliki otot-otot tubuh yang lebih kuat. Kalau bayi tampak sudah siap, GenBest bisa membantunya duduk bersandar pada tubuh kita atau bantal.

 

7-9 Bulan: Latihan merangkak

Mayoritas bayi merangkak di usia 8 bulan. Tapi kemampuan merangkak bisa berkembang di antara usia 6 bulan hingga 10 bulan. Sekali lagi, tak perlu memaksa bayi merangkak sebelum siap. Bayi siap merangkak setelah dapat dengan mudah duduk tanpa dibantu dan harus sudah bisa berguling. Jika sudah menunjukkan tanda-tanda ini, sebentar lagi bayi dapat merangkak.

 

10-11 Bulan: Belajar Berdiri

Pada usia ini perkembangan motorik dasar anak dilihat dari otot-otot kakinya yang semakin kuat. Untuk menstimulasi si kecil, kita bisa melatihnya berdiri sambil menopang tubuhnya. Pertama-tama bantulah si kecil berdiri dari posisi duduk, lalu topang badannya dalam 3 hitungan.

 

12-14 Bulan: Mendorong mainan beroda

Pada usia ini si kecil mulai bisa berjalan secara bertahap. Tulangnya sudah cukup kuat untuk menopang tubuhnya, sehingga ia sudah bisa berdiri tanpa bantuan meski belum terlalu lancar berjalan. Oleh karena itu, kita bisa menstimulasi kemampuan motoriknya dengan mengajaknya mendorong mainan beroda hingga menyusun balok.

 

15-18 Bulan: Naik turun tangga dengan bantuan

Mayoritas anak berusia 15-18 bulan sudah mampu berjalan dengan baik, meski belum stabil dalam berlari. GenBest bisa melatih kemampuan motoriknya dengan cara mengajaknya naik-turun tangga landai sambil memeganginya. Latihan ini juga dapat meningkatkan kekuatan otot kaki si kecil.

 

19-21 bulan: Belajar memanjat

Pada usia ini, si kecil memiliki hobi baru: memanjat. Ia bahkan sudah bisa naik turun kursi tanpa bantuan kita. Cara menstimulasi kemampuan motorik pada usia ini dengan selalu mendampingi dan mengawasinya saat memanjat.

 

22-24 bulan: Bermain bola

Pada periode akhir 1.000 hari pertama kehidupan ini, anak semakin menunjukan perkembangan yang menakjubkan. Ia mulai bisa melompat, melempar dan menangkap dengan gesit. Cara menstimulasi kemampuan motorik bayi pada periode ini dengan mengajaknya bermain kejar-kejaran, sepak bola, atau melompat-lompat di atas kasur.

 

Baca juga: “Deteksi Dini Cegah Stunting Perhatikan Berat Badan Anak

CTA

INGIN TAHU LEBIH LANJUT SOAL PENCEGAHAN STUNTING?

Yuk simak penjelasan singkat pada info FAQ berikut ini.

lebih lanjut
To Top